Friday, December 25, 2009

BAYI YANG KRITIKAL DAN RAKYAT YANG TERTINDAS


(Harian Metro 26 Dec 2009)

KUANTAN: Seorang lelaki mendakwa anaknya terjatuh dari dukungannya ketika membawa bayi perempuan berusia tujuh bulan dalam keadaan tidak sedarkan diri untuk menerima rawatan di Hospital Tengku Ampuan Afzan di sini (HTAA), pagi semalam.Bagaimanapun, doktor yang memeriksa bayi malang itu mendapati alasan berkenaan tidak masuk akal dan mengesyaki dia didera kerana anak berkenaan bukan sekadar luka akibat terjatuh, sebaliknya mengalami penderitaan amat sangat akibat pelbagai kecederaan, antaranya pendarahan otak, luka di kelopak mata, lebam di badan serta sawan akibat sering menangis.Menyedari ada yang tidak kena menyebabkan bayi itu kini terpaksa bertarung nyawa akibat kritikal dan masih koma di Unit Rawatan Rapi (ICU), doktor terbabit membuat laporan polis.Berikutan itu, ibu bapa bayi terbabit berusia 19 dan 20 tahun dibawa ke Ibu Pejabat Polis Daerah (IPD) Kuantan untuk siasatan lanjut sebelum kedua-duanya direman seminggu bermula semalam.

Ulasan : Ramai orang yang bersimpati dengan bayi ini termasuk saya sendiri, ini kerana perbuatan ibu bapa mereka yang tak tidak punyai hati perut.Beginilah keadaan kita selaku rakyat malaysia yang diibaratkan sebagai anak manakala kerajaan pula sebagai ayah.Kadang-kadang anak menjadi mangsa kebuluran di sebabkan sikap ayah yang tidak bertanggungjawab. Ayah makan nasi berlaukkan ikan tenggiri manakala anak pula berlaukkan ikan bilis buktinya sebagaimana dibawah ini

(Gambar Ehsan dari www.pahangdaily.blogspot.com )

Lihatlah....si anak (rakyat) hidup hanya dipondok usang sahaja manakala
si ayah (pemerintah) sedang membina mahligainya.Membiarkan si anak terkapai-kapai meneruskan kehidupannya sendiri. Si Ayah akan melawat anak-anak setiap lima tahun sekali segala perbekalan untuk lima tahun akan datang diberikannya

Lihatlah gambar bayi diatas dengan sedalam-dalamnya sehingga menembusi keadaan hidup kita pada hari ini.Keadaan bayi itu adalah keadaan kehidupan kita hari ini.

2 comments:

mentol said...

Gejala buang bayi pun menjadi-jadi skrang ni .

محمد حذوان بن حميدان said...

manusia sudah hilang pertimbangan, hnya agama sahaje jln penyelesaian bagi sgale mslh,smoga kita sntiase dbrikn ptnjk dai ALLAH..amin